Generasi Milenial Menghadapi Tahun Politik 2019

Today.id | ARTIKEL – Seusai Bangun tidur setelah ngopi pagi hari layaknya generasi millenial lainnya yang akrab dengan media sosial sebagai makanan asumsi sehari -harinya, tanpa terencana karena sudah hampir menjadi rutinitas saya selalu membuka handphone (HP) dan melihat media sosial (medsos) untuk mencari informasi terkait suasana keramaian yang ada.

Sepagi itulah saya dan mungkin khalayak dan generasi lainnya juga mendapatkan suguhan yang sama tentang pemberitaan, broadcast, kiriman dari grup whatsapp (WA), facebook (FB), twitter Instagram (IG) dll yang berisi tentang keriuhan pesta konstalasi demokrasi pada hari Rabu, 17 April 2019 mendatang.

Boleh dicek dan boleh juga dihiraukan, hampir semua pemberitaan dan informasi di medsos selalu ada kaitan dan dikait-kaitkan dengan pemilu 17 April mendatang.

Tidak hanya dari kalangan politisi yang memang sudah dunianya mereka karena profesi membicarakan tentang itu. Tapi juga kalangan aktivis, akademisi, konglomerat, pengusaha,pedagang, mahasiswa, buruh, dan bahkan sampai ke dapur ibu rumah tangga pemilu ini menjadi topik hangat tiap harinya untuk dibicarakan.

Apa menariknya dan apa sesungguhnya yang terjadi? Sesekali saya melamunkan suasana hari ini dan menerka-nerka jawaban dalam hati. Satu-satunya pilihan kata yang saya jadikan jawaban yang tepat minimal untuk saya sendiri adalah karena tujuannya untuk masyarakat dan masa depan bangsa kedepan termasuk generasi muda yang ada di dalamnya.

Jalan terjal dan berliku dalam pemilu 2019 adalah pilihan diksi yang tepat dalam benak saya untuk mengilustrasikan keadaan yang saya lihat akhir-akhir ini.

Betapa tidak, sejak penetapan Calon Presiden dan Wakil Presiden pada September 2018 yang lalu oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) kita secara sadar memulai masuk jalanan ini, sampai pada hari ini kita sudah menempuh jalan tersebut cukup panjang, jauh dan hampir sampai di penghujungnya.

Maaf saja, ketika saya menengok ke belakang ternyata baru sadar jalanan ini cukup terjal bahkan sangat terjang, berbahaya dan berliku. Saya merasa penting berhenti sejenak dan harus menuliskan ini untuk memberitahu dan memberikan informasi nantinya bagi orang-orang yang belum kesini, mereka mesti tahu betapa berbahayanya jalanan yang kita semua tempuh ini jika tidak dicarikan solusi.

Tapi jangan khawatir, saya tidak dalam rangka menakut-nakuti. Biasanya senekat-nekatnya orang menempuh jalanan yang berbahaya pasti karena mengejar sesuatu yang besar, berhubungan dan berharga dengan masa depan orang banyak, minimal bagi dirinya sendiri dan umumnya bagi bangsa ini.

Hingga wajar sesuram apapun medannya harus ditempuh. Namun pertanyaan selanjutnya, sebenarnya adakah jalan lain menuju tujuan yang besar itu? Menurut saya ada, dengan catatan kita semua mau membangun kesepakatan, saling menghormati, mengikuti dan menghargai satu dengan yang lainnya selama dalam perjalanan.

Oleh Karena kita mengejar sesuatu yang sama dengan banyak orang maka otomatis akan timbul persaingan. Jalan berliku yang harusnya normal dan bisa kita lewati dengan santai, akan menjadi berbahaya kalau kita berebut dan bersaing dengan orang lain yang tujuannya sama dengan kita menuju titik dan tujuan tertentu.

Saling mengerti, menghargai, menghormati dan saling menjaga untuk tujuan bersama lagi-lagi adalah kunci jawaban. Melewati medan ini pertama kali tentu rasa khawatir dan cemas pasti datang, dengan cobaan yg bermacam-macam dalam tiap jarak tempuhnya.

Pemilu 2019 saya ibaratkan dengan ilustrasi awam dan mungkin tidak berkelas di atas. Jalan yang kita tempuh ini sangat baru karena pertama kali Pemilihan Presiden dibarengi dengan Pemilihan Legislatif (DPR RI, DPD RI, DPRD Prov dan DPRD kab/kota).

Untuk pertama kalinya pula negara mengeluarkan anggaran yang besar dalam sejarah pemilu Indonesia, kurang lebih mencapai 25 triliun rupiah. Sejak September tahun lalu, baru kita sadar (semoga bukan hanya saya) ternyata betapa berliku dan berbahayanya medan yang sudah kita tempuh dalam setiap langakah yang kita lalui.

Berbagai tantangan terus datang menghadang perjalanan kita. Issu Suku Agama Ras dan Antargolongan (SARA) dan maraknya berita hoax dan hate speech menjadi lubang yang terkapar di sepanjang jalan yang kita sedang lalui ini. Jika kaki salah melangkah, maka kita akan terjatuh dan bahkan menjadi Korban dalam situasi saat ini.

Beberapa hari kedepan kita akan sampai di penghujung jalan tersebut, tepatnya hari Rabu, 17 april 2019. Sebagai orang yang sama-sama baru menempuh jalanan ini, masing-masing kita tentu menerka berdasar pengetahuan sendiri tentang kondisi jalanan yang tersisa di depan, apakah lebih terjal dan berliku ataukah lebih baik dari jalan yang sudah kita lalui.

Kehadiran presiden dan wakil rakyat yang mampu membawa kesejahteraan bagi rakyatnya adalah dambaan dan harapan kita semua, karenanya kita harus secara sukacita melewati rute perjalanan ini.

Semua orang tentu merasa sudah bersusah payah sampai sejauh ini untuk mengejar tujuan itu, karenanya kita semua harus sampai.

Seberat apapun kondisi jalanan yang akan kita tempuh kedepannya, kita harus pastikan semua orang senang sesampai ditujuan tersebut. Insya Allah kita yang hari ini berjuang di jalan yang berliku ini dengan profesi dan keahlian masing-masing, pasti akan mendaptkan balasan hasilnya sendiri, “Wamanjaa hada fa’innamaa yujaahidulinafsihi”. Saya masih percaya dan yakin akan hal itu.

Lanjut ke perjalanan, sisa perjalanan yang tidak terbayang kondisinya di depan, harus kita siapkan diri untuk menghadapinya. Minimal kita membayangkan kondisi di depan sama dengan jalanan sudah-sudah.

Sisa beberapa hari pemilu, semua orang harus bisa menahan diri secara baik, menahan emosi berlebihan, menahan amarah yang menumpuk, saling menjaga, menghormati, menghargai antar sesama, serta bertutur kata yang baik dalam bentuk dan kondisi apapun dan walaupun berbeda pilihan. Sebab, tujuan bersama ini adalah kebaikan, harusnya kita dapatkan dengan cara-cara yang baik pula.

Apa yang sudah lewat harus jadi pelajaran disisa perjalanan berikutnya. Anggaran yang besar dari negara untuk konstalasi pesta Demokrasi ini, tidak boleh disia-siakan.

Karenanya semua kita harus komitmen mensukseskan bersama pemilu mendatang agar mandat uang rakyat yang kita berikan kepada negara untuk dikelola tersebut tidak cuma-cuma, tapi mendatangkan kemaslahatan bagi kita semua. Lubang lain di jalanan yang sudah lewat adalah tentang media sosial (medsos) menjadi media saling hujat, menyebarkan hoaks, fitnah, dan hate Peeach antar sesama anak bangsa.

Bahkan ekstremnya medsos ini membuat tali silaturrahim menjadi putus hanya karena perbedaan pilihan. Inilah fakta jalan berlubang yang sudah kita tempuh. Isu agama dan kelompok adalah situasi ekstrem lainnya yang kita temukan dalam tikungan yang berbeda yang juga sangat berbahaya bila kita temukan disisa perjalan kedepan.

Semakin dekat dengan tujuan maka orang akan makin kejar-kejaran secara cepat dengan berbagai cara untuk menuju kemenangan. Karena kita sudah sadar telah melewati jalanan panjang dan berbahaya tersebut, tinggal kita saling jaga untuk sampai pada tujuan secara bersama dengan meminimalisir apa yang telah kita temukan di sepanjang jalan yang sudah terlewati.

Dalam perspketif dunia pendidikan, situasi di atas sama sekali tidak bernilai mendidik generasi penerus yang kedepan akan menuju tujuan yang sama seperti ini bahkan dengan kemungkinan tantangan perjalanan yang berbeda, bisa lebih terjal ataukah lebih mudah dari yang sudah kita lalui.

Sebagai orang yang telah melewati itu dan tahu bahayanya dimana, sudah selayaknya kita memperhatikan generasi penerus selanjutnya termasuk kami yang masih muda. Buatkan kami jalanan yang baik, ataukah minimal berikan contoh dan cara yang baik dalam melewati jalanan dan perjalanan ini.

Agar generasi muda sebagai penerus estapet kepemimpinan bangsa, tidak melewati kembali jalanan yang berbahaya dan terjal seperti yang sudah kita lewati akhir-akhir ini.

Generasi muda hari ini juga harus cerdas memilah dan memilih informasi, tutur kata dan sikap secara baik, mengingat di jalanan ini semua serba sensitif.

Generasi muda yang masih belajar harus mulai belajar dan boleh belajar memberikan contoh. Imam Syafii mengatakan “Sungguh pemuda itu distandarisasi dari kualitas ilmu dan ketakwaannya. Jika keduanya tidak melekat pada struktur kepribadiannya Ia tidak layak disebut pemuda”. Pemuda hari ini adalah pemimpin di masa depan “syubbanul yaum rijalul ghod”.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam mengajarkan kepada kita bahwa pemuda adalah asset utama bangsa, pelanjut dan penerus estafeta kepemimpinan. Menurut ahli kepribadian, usia itulah (15-30) yang menentukan pertumbuhan dan arah kehidupan seseorang, karenanya kami generasi muda merasa penting menjadi alasan kebaikan orang-orang tua hari ini.

Seperti sabda Rasulullah SAW yang artinya, “Aku wasiat-amanatkan kepadamu terhadap pemuda-pemuda (angkatan muda) supaya bersikap baik terhadap mereka.Sesungguhnya hati dan jiwa mereka sangat halus. Maka sesungguhnya Tuhan mengutus aku membawa berita gembira, dan membawa peringatan…”.

Generasi millenial (alvara : lahir 1981-2000) menurut beberapa buku dan literatur mencapai angka kurang lebih 40% di Indonesia dari total penduduk kita kurang lebih 267 juta.

Angka ini besar dan menjadi kabar baik dan sebaliknya kabar buruk jika tidak disiapkan, dikelola dan diberikan contoh yang baik dari sekarang.

Mari sukseskan pemilu 2019 dan seterusnya dengan cara-cara yang baik sesuai dengan kemampuan, keahlian dan profesi masing-masing, Semoga goresan ini bermanfaat.***

Penulis Adalah Aktivis PC PMII Kabupaten Purwakarta.

Topic:

Just For You